Materi akuntansi manajemen, akuntansi biaya, akuntansi keuangan, akuntansi pajak, akuntansi pemerintahan, perbankkan dan Analisis ekonomi

Friday, September 15, 2017

Pengertian dan Perbedaan Gross Margin, Operating Margin dan Net Margin

Pengertian dan Perbedaan Gross Margin, Operating Margin dan Net Margin - Hal yang menarik dalam industri keuangan adalah istilah-istilah teknis yang khusus digunakan. Misalkan saja ketiga istilah di atas, ketiganya menggambarkan suatu kondisi yang berbeda. Namun ketiganya dibutuhkan karena setiap fase perhitungan memerlukan analisis yang khusus pula.

Gross Margin merupakan Gross Profit dibagi dengan Total Revenue. Dalam hal ini Gross Profit merupakan Total Revenue dikurangi cost of sales. Semakin tinggi Gross margin, maka semakin efisien suatu perusahaan relative terhadap pesaingnya dalam industri

Operating Margin merupakan ukuran proporsi dari penerimaan perusahaan yang tersisa setelah membayar biaya variable produksi seperti gaji, bahan dasar. Dll. Secara sederhana, operating margin adalah operating profit dibagi dengan total sales. Operating margin dapat digunakan perusahaan untuk membayar biaya-biaya tetap seperti bunga atas hutang.

Pengertian dan Perbedaan Gross Margin, Operating Margin dan Net Margin
Pengertian dan Perbedaan Gross Margin, Operating Margin dan Net Margin
Dalam hal ini operating profit adalah Gross profit – operating expenses. Adapun operating expense terdiri dari gaji yang dibayarkan kepada pekerja, penelitian dan pengembangan, dan tagihan lain-lain.

Seringkali operating margin juga menentukan interest coverage ratio yaitu ukuran berapa kali perusahaan dapat membaran cicilan bunga dengan pendapatan sebelum bungan dan pajak. Semakin kecil rasio tersebut, semakin tinggi beban utang suatu perusahaan.

Dalam hal ini interest coverage ratio adalah EBIT (earnings before interest and taxes) dibagi dengan pengeluaran bunga (interest expense).

Net Margin merupakan net income setelah pajak dibagi dengan penerimaan (revenue). Net income sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi (EBITDA) ditujukan sebagai indicator kinerja perusahaan bukan sebagai aliran kas bebas.

Sebagai tambahan dari hal di atas. Dalam membandingkan dua perusahaan atau lebih, seorang manajer keuangan dapat membandingkan kinerja dua perusahaan melalui ROA (Return on Assets) dan ROE (Return on Equity).

Return on Equity menunjukkan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan uang kas secara internal. Dalam banyak hal, semakin tinggi pengembalian ROE, semakin baik. Sedangkan Return on Assets mengukur pendapat perusahaan dalam hubungannya dengan segala sumber daya (modal pemegang saham ditambah dana pinjaman jangka pendek dan jangka panjang). Ada dua cara mendapatkan ROA, yang pertama adalah Net margin dikali Asset Turnover atau yang kedua, net income dibagi rata-rata asset tiap periode. Adapun Asset Turnover ratio adalah Total Penerimaaan dibagi dengan rata-rata asset tiap periode.

Rasio Profit margin menurut Riyanto (1999:37) adalah perbandingan antara net operating income dengan net sales. Dengan kata lain dapatlah dikatakan bahwa rasio profit margin adalah selisih antara net sales dengan operating expenses ( harga pokok penjualan + biaya adminitrasi ditambah biaya umum), selisih mana dinyatakan dalam persentase dari net sales. Gross margin ratio adalah merupakan ratio atau perimbangan antara gross profit (laba kotor) yang diperoleh perusahaan dengan tingkat penjualan yang dicapai pada periode yang sama (Munawir, 2001:99).

Rasio profit margin menurut pendapat Hariyadi (2002:297) merupakan ukuran kemampuan manajemen untuk mengendalikan biaya operasional dalam hubungannya dengan penjualan. Makin rendah biaya operasi per rupiah penjualan, makin tinggi margin yang diperoleh. Rasio Profit margin dapat pula menggambarkan kemampuan perusahaan dalam menetapkan harga jual suatu produk, relatif terhadap biaya-biaya yang dikeluarkan untuk meghasilkan produk tersebut.

Simamora (1999: 161) mengemukakan bahwa margin kontribusi (contribution margin) adalah perbedaan antara harga jual per unit dan biaya variabel per unit. Margin kontribusi dapat pula dinyatakan sebagai suatu persentase dari pendapatan penjualan. Rasio margin kontribusi (contribution margin ratio) adalah persentase margin kontribusi dibandingkan jumlah penjualan.

Berdasarkan pengertian-pengertian di atas dapat diambil kesimpulan bahwa rasio profit margin merupakan kemampuan perusahaan dalam memperoleh laba per rupiah penjualan yang dinyatakan dalam persentase.

Jenis-jenis Rasio Profit Margin

Rasio profit margin dapat dibedakan menjadi tiga macam sebagai berikut :

1. Gross Profit Margin Ratio
Gross profit margin ratio menurut Munawir (2001:99) dapat dihitung dengan rumus:

Gross Profit Margin Ratio

Ratio gross profit margin mencerminkan atau menggambarkan laba kotor yang dapat dicapai setiap rupiah penjualan, atau bila ratio ini dikurangkan terhadap angka 100% maka akan menunjukan jumlah yang tersisa untuk menutup biaya operasi dan laba bersih. Data gross profit margin ratio dari beberapa periode akan dapat memberikan informasi tentang kecenderungan gross profit margin ratio yang diperoleh dan bila dibandingkan standar ratio akan diketahui apakah margin yang diperoleh perusahaan sudah tinggi atau sebaliknya.

2. Net Profit Margin Ratio
Net profit margin ratio menurut Riyanto (1999:37) dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut :

rumus Net Profit Margin Ratio
Besar kecilnya rasio profit margin pada setiap transaksi sales ditentukan oleh dua faktor, yaitu net sales dan laba usaha atau net operating income tergantung kepada pendapatan dari sales dan besarnya biaya usaha (operating expenses). Dengan jumlah operating expenses tertentu rasio profit margin dapat diperbesar dengan memperbesar sales, atau dengan jumlah sales tertentu rasio profit margin dapat diperbesar dengan menekan atau memperkecil operating expensesnya.

3. Operating Profit Margin Ratio
Selisih antara net margin ratio (ratio laba bersih dengan penjualan) dengan 100% menunjukan presentase yang tersisa untuk menutup harga pokok penjualan dan biaya operasi, persentase yang tersisa ini dinamakan operating margin ratio atau ratio antara (harga pokok penjualan + biaya operasi) dengan penjualan bersih (Munawir, 2001:100). Sehingga operating margin dapat dihitung dengan rumus:

rumus Operating Profit Margin Ratio

Operating ratio mencerminkan tingkat efesiansi perusahaan, sehingga ratio yang tinggi menunjukan keadaan yang kurang baik karena berarti bahwa setiap rupiah penjualan yang terserap dalam biaya juga tinggi, dan yang tersedia untuk laba kecil. Tetapi ratio yang tinggi mungkin tidak hanya disebabkan oleh faktor intern yang dapat dikendalikan oleh manajemen, tetapi juga faktor ekstern misalnya faktor harga yang sulit dikendalikan oleh manajemen.


Daftar Pustaka
Hariadi, Bambang. 2002. Akuntansi Manajemen. BPFE: Yogyakarta.
Munawir. 2001. Analisa Laporan Keuangan. Liberty: Yogyakarta.
Riyanto, Bambang. 1999. Dasar-Dasar Pembelanjaan Perusahaan Edisi Lima. BPFE: Yogyakarta.
Simamora, Henry. 1999. Manajemen Sumber Daya Manusia. BP STIE YKPN: Yogyakarta.

Demikianlah materi tentang Pengertian dan Perbedaan Gross Margin, Operating Margin dan Net Margin yang sempat kami berikan dan jangan lupa juga untuk menyimak materi seputar Diagram Interaksi Antara Pelaku Ekonomi (Circulair Flow Diagram) yang telah kami posting sebelumnya. semoga materi yang kami berikan dapat membantu menambah wawasan anda semikian dan terimah kasih.

Jangan Lupa Tinggalkan Komentar…!!!

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Pengertian dan Perbedaan Gross Margin, Operating Margin dan Net Margin

Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment

Loading...
Loading...