Materi akuntansi manajemen, akuntansi biaya, akuntansi keuangan, akuntansi pajak, akuntansi pemerintahan, perbankkan dan Analisis ekonomi

Tuesday, September 12, 2017

Pengertian dan contoh Saham Treasury dan Saham Preferen

Pengertian dan contoh Saham Treasury dan Saham Preferen - Saham adalah satuan nilai atau pembukuan dalam berbagai instrumen finansial yang mengacu pada bagian kepemilikan sebuah perusahaan. Dengan menerbitkan saham, memungkinkan perusahaan-perusahaan yang membutuhkan pendanaan jangka panjang untuk 'menjual' kepentingan dalam bisnis - saham (efek ekuitas) - dengan imbalan uang tunai. Ini adalah metode utama untuk meningkatkan modal bisnis selain menerbitkan obligasi.Saham dijual melalui pasar primer (primary market) atau pasar sekunder (secondary market).
Pengertian Saham Treasury
            Saham  treasury adalah saham perusahaan yang dibeli kembali dari peredaran untuk sementara waktu dengan maksud untuk dijual kembali. Pembelian kembali saham yang beredar sebagai treasurystock dapat dilakukan untuk tujuan berikut  :
a. Untuk menaikkan harga pasar saham
b. Saham akan dijual kembali kepada karyawan perusahaan
c. Saham akan dibagikan sebagai deviden
d. Saham akan ditukarkan dengan surat-surat berharga lain.

saham Treasury
Treasury Stock
          
Pencatatan saham treasury umumnya menggunakan metode cost dalam metode cost, transaksi saham treasury terdiri dari dua tahap. Tahap pertama perolehan saham treasury dan tahap kedua penjualan kembali saham treasury. Pada saat perolehan, akun saham treasury didebit sebesar harga perolehan dan pada saat penjualan kembali dikredit dengan jumlah yang sama. Apabila saham treasury diperoleh pada waktu dan harga yang berbeda-beda, untuk menemukan harga perolehan saham treasury yang dijual kembali dapat menggunakan metode indentifikasi khusu,FIFO, rata-rata dan  lain-lain. Dalam metode cost hargajual penerbitan saham mula-mula tidak mempengaruhi pencatatan dan peerbitan kembali saham treasury.

            Jika saham treasury dijual kembali dengan harga diatasharga perolehan, kelebihan tersebut dikreditkan ke rekening mosal disetor dari saham treasury. Jika sahamtreasury dijual kembali dengan harga dibawah harga perolehan selisihnya pertama kali diperlakuka sebagai pengurang modal disetor dari saham treasury yang timbul dari transaksi penjualan kembali saham treasury sebelumnya. Jika saldo rekening modal disetor dari saham treasuri tisak mencukupi, selebihnya dicatat sebagai pengurang laba ditahan.

Ø    Jurnal
1.Jurnal pada saat penjualan saham
Kas      (D)                               “sebesar harga jual”
            Modal saham biasa (K)           “sebesar nilai nominal”
Agio saham                 “sebesar selisih harga jual dan nilai nominal”

2. Jurnal pada saat pembelian kembali saham (saham treasury)
Saham Treasury           (D)                   “sebesar harga jual saham”
            Kas                  (K)                               “sebesar harga jual saham”

3. Jurnal saat penjualan saham treasury yang nilai jualnya sama dengan harga pokoknya
Kas                              (D)                   “sebesar harga saham treasury”
            Saham Treasury (K)                            “sebesar harga jual saham treasury”

4. Jurnal saat penjualan saham treasury yang nilai jualnya lebih rendah dari harga pokoknya
Kas                                                  (D)           “sebesar harga jual saham treasury”
Modal disetor dari saham treasury (D)             “selisih harga jual saham dengan saham  treasury”
            Saham Treasury                   (K)           “sebesar nilai saham treasury penjualan sebelumnya”

5. Jurnal saat penjualan saham treasury yang nilainya diatas harga pokok
Kas      (D)                                                       “sebesar harga jual saham  treasuri”
Modal disetor dari saham treasuri (K)    “selisih harga jual saham dengan saham treasury”
            Saham  treasury                       (K)       “sebesar nilai saham treasury penjualan sebelumnya”

6. Jurnal setelah ada kelebihan modal disetor
Kas      (D)                                           “sebesar harga jual”
Modal disetor dari saham treasury( D )“ sebesar selisih antara harga pokok dan harga jual kembali
Laba ditahan               (D)              “sebesar setiap kelebihan tambahan harga pokok atas harga jual”
            Saham Treasury             (K)                 “sebesar nilai saham”


Contoh            :
1. Ekuitas pemegang saham Pasific Company sebelum membeli saham treasuri
Ekuitas pemegang saham
            Modal disetor
                        Saham biasa, nilai pari $ 1, 10.000 lembar diterbitkan & beredar      $   100.000
                        Tambahan modal disetor                                                                   $     900.000

                                    Total modal disetor                                                                 $1.000.000
                        Laba ditahan                                                                                     $     300.000

                        Ekuitas pemegang saham                                                                    $1.300.000


Pada 20 januari 2007 Pasific Compay memperoleh 10.000 lembar sahamnya pada $ 11 per saham.
Maka Jurnalnya           :

Saham Treasuri                                                $ 110.000 ( 10.000 x  $11 )
            Kas                                                          Rp 110.000 ( 10.000 x $11 )
Karena ada pembelian saham treasuri maka ekuitas Pasific Company berubah menjadi       :
Ekuitas pemegang saham

   Modal disetor
Saham biasa, nilai pari $1, 100.000 lembar diterbtkan & 90.000 lembar beredar $     100.000
            Tambahan modal disetor                                                                                    900.000

                        Total modal  disetor                                                                              1.000.000
                        Laba ditahan                                                                                            300.000

            Total modal disetor dan laba ditahan                                                               1.300.000
            Biaya saham treasuri ( 10.000 )                                                                           110.000

            Total Ekuitas pemegang saham                                                                      $ 1.190.000


2. Pasific Company menjual 1000 lembar saham treasuri dengan harga jual sebelumnya $11 per saham dijual dengan harga $15 per saham pada tanggal 10 Maret 2007. Maka jurnalnya :
Kas                                          $ 15.000 ( 1000 x $15 )
            Saham Treasuri                                                            $ 11.000 ( 1000 x $11 )
            Modal disetor dari saham treasury                  $     4.000 ( $15.000 - $11.000 )
2. Pada tanggal 21 Maret 2007 Pasific Company menjual 1000 lembar saham treasury dengan harga $ 8 per lembar, dengan harga jual sebelumnya $11 per saham. Maka jurnalnya :
Kas                                                      $ 8000 ( 10000 x $8 )
Modal disetor dari saham treasuri       $ 3000 ( $11000 -$8000 )
            Saham Treasury                                                                       $11000 ( $11 x 1000 )

3. Pasific Company menjual tambahan 1000 lembar saham sehar ga $8 per lembar pada 10 April 2007. Maka :
Perhitungan modal  disetor dari saham treasury :

21 Maret                      $3000                          10 Maret                      $4000

                                                                                    Saldo                           $1000
            Dalam kasus ini, $1000 dari kelebihan tersebut didebet ke Modal Disetor dari saham treasuri, dan sisanya didebet ke Laba Ditahan. Jurnalnya   :
Kas                                                      $ 8000 ( 1000 x $8 )
Modal disetor dari saham treasuri       $1000 ( dari perhitungan di atas )
Laba ditahan                                       $2000 ($3000 - $1000 )
            Saham Treasuri                                                $11000        
   

Pembatalan atau Penarikan Saham Treasuri
Perseroan dapat membatalkansaham treasuri yang telah diperolehnya. Saham yang dibatalkan atau ditarik mempunyai status diotorisasi dan tidak diterbitkan. Jurnal untuk pembatalan atau penarikan saham dengan metode biaya adalah   :
            a. Apabila harga saham treasury diatas harga pokok
            Modal saham biasa                  “sebesar jumlah saham yang ditarik kembali”
            Agio Saham                            “ sebesar agio saham yang ditarik kembali”
            Laba ditahan                           “sebesar selisih modal saham, agio dan saham treasuri”
                        Saham Treasury                                               “sebesar saham treasury”
            b. Apabila hargasaham treasury lebbih rendah dari harga pokok
            Modal saham biasa                  “sebesar nilai nominal/pari saham yang dibatalkan”
            Agio saham biasa                    “sebesar agio saham yg dibatalkan”
     Modal disetor dari pembatalan saham treasuri      “sebesar selisih modal saham biasa”
     Saham Treasury                                                      “sebesar saham treasuri yg ditarik”
            Contoh :
            Pada 2 januari 2000 iterbitkan 100 lembar saham biasa nominal Rp 1.000 dengan harga Rp 1.200, lalu dibeli kembali 50 lembar saham dengan harga Rp 1.300 pada 2 februari 2014. Buat jurnal pembatalan atau penarikan saham treasuri !

Jurnal   :
1. Pada saat penerbitan
Kas                                          Rp 120.000
            Modal Saham Biasa                            Rp 100.000( 100 x Rp 1000 )
            Agio Saham                                        Rp   20.000 ( Rp 120.000-100.000)


2. Saat pembelian kembali 50 lembar saham   :
Saham Treasury                                   Rp 65.000 ( 50 x Rp 1300 )
            Kas                                                                  Rp 65.000
3. Saat transaksi dibatalkan    :
Modal saham biasa                              Rp 50.000 ( 50 x Rp 1.000 )
Agio Saham Biasa                               Rp 10.000 (Rp 65.000 – 50.000 )
Laba Ditahan                                      Rp  5.000 ( Rp 65.000 – 55.000 )
            Saham Treasuri                                                Rp 65.000

Pengertian Saham Preferen
            Saham preferen adalah saham dengan kelas khusus yang memiliki beberapa preferensi atau kelebihan fitur yang tidak dimiliki oleh saham biasa. Karekteristik saham preferen adalah   :
1. Preferensi atas dividen
2. Preferensi atas aktiva pada saat likuidasi
3. Dapat dikonversi menjadi saham biasa
4. Dapat ditebus pada opsi perseroan
5. Tidak mempunyai hak suara.
            Saham preferen biasanya diterbikan dengan suatu nilai pari , dan preferensi dividen dinyatakan dsebagai suatu presentase dari nilai pari. Jadi pemegang saham preferen  * % dengan nilai pari $100 memberikan hak dividen tahunan $8 per saham. Saham ini biasanya disebut saham preferen 8%. Dalam kasus saham preferen tanpa nilai pari, preferensi dividen dinyatakan sebagai jumlah dolar spesifik per saham, misalnya $7 per saham. Saham ini umumnya disebut sebagai saham preferen $7.
            Preferensi untuk dividen tidak memastikan bahwa dividen akan dibayar, hal itu hanya merupakan jaminan bahwa tingkat dividen yang ditetapkan atau jumlah yang dapat ditetapkan pada saham preferen harus dibayar sebelum ada dividen yang dibayar untuk saham biasa.
            Perusahaan seringkali menerbitkan saham preferen untuk menghindari tingginya hutang terhadap ekuitas. Dalam kasus lain perusahaan menerbitkan saham preferen melalui private placement dengan perusahaan lain pada tingkat dividen dibawah rata-rata pasar karena perusahaan itu akan  menerima dividen yang hampir bebas pajak.

Karakteristik Saham Preferen
1. Saham Preferen Kumulatif
            Saham preferen kumulatif dinyatakan bahwa jika peusahaan gagal membayar dividen dalam suatu tahun, maka harus dibayarkan didalam tahun berikutnya sebelum laba dibagikan kepada pemegang saham biasa.Jika direktur tidak mengumumkan dividen pada tanggal pembagian dividen yang biasa, maka dividen ini disebut “passed” ( terlewat ). Setiap dividen yang terlewat atas saham preferen kumulatif merupakan dividen tertunggak ( dividend in arrears ). Karena tidak ada kewajiban yang terjadi, maka dividen tertunggak tidak dicatat sebai kewajiban melainkan diungkapkan dalam catatan atas lapora keuangan. Saham preferen nonkumulatif jarang diteritkan karena dividen yang terlewat akan hilang selamanya bagi pemegang saham preferen dan akibatknya saham tidak dapat dipasarkan.

2. Saham Preferen Partisipasi
            Pemegang saham preferen partisipasi membagi rata kepasa pemegang saham biasa setiap laba diluar tingkat yang ditentukan. Jadi saham preferen 5, jika berpartisipasi penuh akan menerima tidak hanya pengembalian 5% tetapi juga dividen pada tingkat yang sama seperti yang dibayarkan kepada peegang saham biasa jika jumlah yang melebihi 5%nilai pari atau nilai ditetapkan dibayarkan kepada pemegang saham biasa.

3. Saham Preferen Konvertibel
            Saham preferen konvertibel mengizinkan pemegang saham, menurut pilihannya menukar saham preferen menjadi saham biasa pada rasio yang telah ditentukan sebelumnya.
4. Saham Preferen yang dapat ditarik
            Saham prefren yang dapat ditarik mengizinkan perusahaan penerbit saham untuk menarik atau menebus saham preferen yang beredar pada tanggal tertentu di masa mendatang pada harga yang telah ditentukan.

5. Saham Preferen yang dapat ditebus
            Saham preferen yang dapat ditebus mempunyai kewajiban huku untuk dibayar , saham ini mempunyai periode penebusan wajib atau karakter penebusan yang tidak dapat dikontrol oleh penerbit saham.

Akuntansi dan Pelaporan Saham Preferen
2. Jurnal pada saat penerbitan saham preferen
Kas                                                                              “ sebesar nilai jual saham preferen”
            Saham preferen                                               “sebesar nilai pari saham preferen”
            Modal disetor sebagai kelebihan nilai pari      “selisihnilai jual dengan nilai pari”
Contoh            :
Boishop Co menerbitkan 10.000 saham preferen dengan nilai pari sebesar $10 seharga $12 persaham. Jurnalnya :
Kas                                          120.000 ( 10.000 x 12 )
            Saham preferen                                                           100.000 ( 10 x 10.000 )
            Modal dosetor sebagai kelebihan nilai pari                   20.000 ( 120.000- 100.000 )

2. Utang Obligasi yang dapat di konversi
            Obligasi yang dapat dikonversi menjadi modal saham adalah obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan yang memberikan hak kepada pemegangnya untuk menukarkan dengan surat-surat berharga lainyang dikeluarkan perusahaan pada waktu tertentu setelah penerbitan.Alasan perusahaan mengeluarkan obligasi yang dapat dikonversi :
1. Untuk membelanjai operasi perusahaan dari modal saham dengan penerbitan saham yang lebih sedikit dari penerbitan saham dengan cara biasa.
2. Penerbitan dengan hak konversi memungkinkan kreditur bersedia menerima bunga obligasi lebih rendah dibandingkan tanpa hak konversi.

Pencatatan Akuntansi :
1. Saat penerbitan
            Metode pencatatan obligasi yang dapat ditukarkan pada saat penerbitan sama dengan pencatatan penerbitan obligasi yang tidak dapat ditukarkan. Diskon atau premium yang timbul saat penerbitan obligasi diamortisasi dengan asumsi obligasi tersebut akan ditahan oleh pemegang sampaidenan tanggal jatuh tempo, hal itu karena sangat sulit untuk menentukan saat penukaran oleh pemegangnya.

2. Saat konversi
            Jika obligasi ditukarkan dengan surat-surat berharga lain, masalah akuntansi yang timbul adalah menentukan jumlah yang harus dicatat untuk surat berharga penukar obligasi tersebut ( misalnya saham ). Metode yang biasa digunakan adalah metode nilai pasar surat berharga penukar ( saham biasa ) atau obligasi.Metode nilai pasar ini mencatat surat berharga penukar ( saham ) yang diterbitkan pada nilai pasar saham atau obligasi untuk mengukur harga yang akan digunakan untuk mencatat transaksi tersebut.
Jurnal saat konversi obligasi ke saham
Utang obligasi (D)                               “sebesar nilai obligasi”
Premium utang obligasi (D)                “sebesar premium yang belum diamortisasi”
Laba/Rugi PelunasanObligasi(D/K)     “selisih nilai pasar obligasi dengan  nilai obligasi yg dikonversi”
            Modal saham biasa (K)           “ sebesar nilai nominal saham”
            Agio saham Biasa  (K)            “  selisih harga pasar dengan nilai nominal saham”

Contoh :
PT HI menerbitkan obligasi konversi Rp 1.000.000 dengan premium Rp 60.000 yang dapat dirukar dengan 10 lembar saham biasa  nominal Rp 10.000 per lembar. Pada saat konversi, premium yang belum diamortisasi Rp 50.000, nilai pasar obligasi Rp 1.200.000 dan harga pasar saham dibursa Rp 120.000 per lembar. Buat jurnalnya pada saat konversi !
Jawab  :
Jurnal pada saat konversi        :
Utang obligasi                                     Rp 1.000.000
Premium utang obligasii                      Rp     50.000
Rugi Pelunasan Utang Obligasi          Rp    150.000 ( Rp  1.200.000 – (Rp 1.000.000+ Rp 50.000)
            Modal Saham biasa                                         Rp    100.000 ( 10 x Rp 10.000 )
            Agio Saham Biasa                                           Rp 1.100.000 ( (120.000 x 10) – 100.000)
Pelunasan obligasi yang konvertible
Jika transaksi yang terjadi merupakan transaksi utang, maka perbedaan antara nilai buku utang obligasi dengan kas yang dibayar dibebankan atau dikreditkan kepada rugiatau laa pelunasan. Jika merupakan transaksi modal, maka perbedaan tersebut di debitkan atau dikreditkan pada agio saham.

2. Saham Preferen yang dapat di konversi
            Perbedaan utama akuntansi obligasi konversi dengan saham preferen konversi adalah karena obligasi konversi diperlakukan sebagai transaksi utang, sedangkan saham preferen konversi diperlakukan sebagai transaksi modal.Karena itu pada saat penukaran saham preferen tidak ada pengakuan rugi atau laba. Apabila nilai nominal saham biasa penukar lebih kecil dari nilai buku saham preferen, selisihnya dikreditkan ke agio saham biasa. Apabila nilai nominal saham bisa penukar lebih besar dari nilai buku saham preferen, selisihnya didebitkan di laba ditahan.
Contoh            :
PT SE menerbitkan 1.000 lembar saham biasa dengan nilai nominal Rp 2.000 per lembar sebagai penukar 1.000 lembar saham preferen konvertible yang memiliki nilai nominal Rp 1.000 per lembar yang pada saat penerbitan menghasilkan agio Rp 200.000. Buatlah jurnal pada saat pertukaran !
Jawab  :
Jurnal pada saat penukaran     :
Modal Saham Preferen Konvertibel               Rp 1.000.000 ( 1000 x Rp 1.000 )
Agio Saham Preferen                                      Rp    200.000
Laba Ditahan                                                  Rp    800.000 ( 2.000.000 – 1.200.000 )
            Modal Saham Biasa                                                    Rp 2.000.000 ( 1000 x Rp 2.000 )


Demikianlah materi tentang Pengertian dan contoh Saham Treasury dan Saham Preferen yang sempat kami berikan dan jangan lupa juga untuk menyimak materi seputar Pengertian dan Perbedaan Audit Plan dan Audit Program yang telah kami posting sebelumnya. semoga materi yang kami berikan dapat membantu menambah wawasan anda semikian dan terimah kasih.

Jangan Lupa Tinggalkan Komentar…!!!

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Pengertian dan contoh Saham Treasury dan Saham Preferen

Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment

Loading...
Loading...