Materi akuntansi manajemen, akuntansi biaya, akuntansi keuangan, akuntansi pajak, akuntansi pemerintahan, perbankkan dan Analisis ekonomi

Saturday, September 16, 2017

Mengenal Apa itu Transfer Pricing

Mengenal Apa itu Transfer Pricing - Salah satu masalah yang muncul terkait cross border transaction adalah transfer pricing. Kebutuhan akan penentuan harga transfer muncul saat barang atau jasa dialihkan antar unit organisasi dari satu perusahaan yang sama . Harga transfer merupakan substitusi dari harga pasar. Harga transfer digunakan saat sebuah anak perusahaan menjual sesuatu ke anak perusahaan yang lain. 
Beberapa aspek terkait dengan transfer pricing adalah perusahaan multinasional yang berperan dalam aktivitas transfer pricing. Selain itu tujuan dan metode – metode dalam penetapan harga transfer perlu dikaji untuk memutuskan metode mana yang paling baik dan cocok untuk menetapkan harga transfer. Praktik dan masa depan dari transfer pricing perlu diperhatikan karena kebijakan transfer pricing dapat berubah-ubah seiring perkembangan waktu. 
Mengenal Apa itu Transfer Pricing
Mengenal Apa itu Transfer Pricing
A. Pengertian Perusahaan Multinasional 
Pengertian perusahaan multinasional (multinasional company, multinasional enterprise ) menurut beberapa ahli adalah sebagai berikut (Suandy, 2003) : 

1) Frederick D.S. Choi dan Gerhard G. Mueller 
Multinational corporations transfer technology all over the globe, raise capital where it is cheapest, often produces where costsbare lowest, and develops markets wherever people will buy its products and services. 

2) Dr. Gunadi, M.sc., Ak. 
Perusahaan multinasional adalah perusahaan yang beroperasi di berbagai negara dengan membuka cabang, mengorganisasi anak perusahaan atau melakukan kontrak keagenan, dan sebagainya. 

3) Christoper Nobes dan Robert Parker 
Multinational companies may be broadly as those which produce a good or service in two or more countries. 

4) Robert E. Tindall 
Multinational enterprise is a combination of companies of different nationality connected by means of shareholdings, managerial control or contract and constituting as economic unit. 

5) Erly Suandy 
Perusahaan multinasional adalah perusahaan yang beroperasi melewati lintas batas-batas negara, yang terikat hubungan istimewa, baik karena penyertaan modal saham, pengendalian manajemen atau penggunaan teknologi; dapat berupa anak perusahaan, cabang perusahaan, agen dan sebagainya, dengan berbagai tujuan, antara lain untuk memaksimalkan laba setelah pajak ( meminimalkan pajak). 

B. Pengertian Transfer Pricing 
Transfer pricing disebut juga intracompany pricing, intercorporate pricing, interdivisional pricing, internal pricing. Pengertian transfer pricing dapat dibedakan menjadi dua yaitu pengertian yang bersifat netral dan pejoratif. Pengertian netral mengasumsikann bahwa transfer pricing adalah murni merupakan strategi dan taktik bisnis tanpa motif pengurangan beban pajak. Sedangkan pengertian pejoratif mengasumsikan transfer pricing sebagai upaya untuk menghemat beban pajak dengan taktik, antara lain, menggeser laba ke negara yang tarif pajaknya rendah. (Suandy, 2003) 

Pengertian Transfer Pricing menurut para ahli di antaranya: 

1) Dr. Gunadi, M.Sc.Ak. 
Transfer pricing adalah penentuan harga atau imbalan sehubungan dengan penyerahan barang, jasa atau pengalihan teknologi antar- perusahaan yang mempunyai hubungan istimewa. 

2) Sophar Lumbantoruan 
Transfer pricing atau transfer harga adalah penentuan harga balas jasa suatu transaksi antarunit daalm suatu perusahaan atau antar unit dalam suatu perusahaan antar perusahaan dalam suatu grup. 

3) Robert N. Anthony, Glenn A. Welsch dan James S. Reece 
A transfer price is a price used to measure the value of goods or services furnished by a profit center to other responsibility centers within a company. 

4) Edward J. Blocher, Kung H. Chen, dan thomas W. Lin 
Transfer pricing adalah penentuan dari harga pertukaran pada saat unit-unit bisnis yang berbeda di dalam suatu perusahaan bertukar produk atau jasa. Produk –produk tersebut mungkin merupakan produk akhir yang dapat dijual pada pelanggan luar atau produk menengah yang merupakan komponen produk akhir. 

Sedangkan pengertian secara pejoratif di antaranya:

1) Charles T. Horngren Dan Gary L. Sundem 
Transfer prices are the amount charged by one segment of an organization for a product that it supplies to another segment of the same organization in multinational companies, transfer price are used to minimize worldwide income taxes and import duties. 

2) Dr. Gunadi, M.Sc, Ak 
Transfer pricing adalah suatu rekayasa manipulasi harga secara sistematis dengan maksud mengurangi laba artifisial, membuat seolah-olah perusahaan rugi, menghindari pajak atau bea di suatu negara. 

3) Prof. Dr. Rochmat soemitro, SH. 
Transfer pricing adalah suatu perbuatan pemberian harga faktur (invoice) pada barang barang ( juga jasa-jasa) yang diserahkan antar bagian/ cabang suatu multinasional enterprises. 

C. Tujuan Transfer Pricing 
Kebutuhan akan penentuan harga transfer muncul saat barang atau jasa dialihkan antarunit organisasi dari satu perusahaan yang sama . Harga transfer merupakan substitusi dari harga pasar. Harga transfer digunakan saat sebuah anak perusahaan menjual sesuatu ke anak perusahaan yang lain. Sistem penentuan harga transfer menempatkan nilai moneter atas pertukaran dalam perusahaan yang terjadi antarunit operasi.Harga ini dicatat oleh penjual sebagai pendapatan dan dicatat oleh pembeli sebagai biaya. 

Mengembangkan sistem penentuan harga transfer perusahaan multinasional jauh lebih kompleks daraipada mengembangkan sistem domestik. Sama seperti perusahaan domestik, sistem penentuan harga transfer perusahaan multinasional seharusnya dapat mendorong manajer untuk membuat keputusan yang mendukung tujuan kantor pusat. Menyediakan kinerja ukuran ekonomi anak perusahaan yang masuk akal kadang merupakan suatu tujuan penentuan harga transfer yang tidak relevan ketika berhadapan dengan perusahaan multinasional. Sistem penentuan harga perusahaan multinasional harus memenuhi tujuan perencanaan strategis, sistem pengendalian manajemen, dan sistem evaluasi kinerja. 

Tujuan penentuan harga transfer internasional menurut (Gernon dan Meek,2007) : 

1. Meminimalisasi pajak skala dunia 
Sistem penentuan harga transfer dapat digunakan untuk mengalihkan laba kena pajak dari suatu negara yang memiliki tingkat pajak yang tinggi ke negara lain dengan tingkat pajak yang lebih rendah; hasilnya, perusahaan multinasional akan mendapat laba setelah pajak yang tinggi. Jika sistem evaluasi kinerja tidak konsisten dengan sistem penentuan harga transfer, maka manager anak perusahaan bisa terdorong melakukan pengambilan keputusan yang tidak dikehendaki. Jika setiap anak perusahaan dievaluasi sebagai pusat laba yang independen, maka kebijakan penentuan harga transfer harus dipertimbangkan saat mengevaluasi kinerja manajer. Jika tidak, maka akan timbul konflik antara tujuan anak perusahaan dengan tujuan perusahaan multinasional. 

2. Meminimalisasi bea impor skala dunia 
Harga transfer dapat mengurangi tarif. Bea impor biasanya diterapkan pada transfer interperusahaan, sama seperti pada pihak pembeli bukan afiliasi. Jika barang ditrnsfer pada harga yang rendah, maka bea impor akan menjadi lebih rendah. Strategi yang sama dapatdigunakan jika perusahaan menempatkan batas atas nilai barang yang boleh diimpor. Dengan menilai rendah harga transfer, sebuah anak perusahaan dapat mengimpor barang dan jasa dalam jumlah yang lebih banyak. Jika sebuah negara memiliki tarif impor yang rendah, maka dapat digunakan harga transfer yang lebih tinggi. 

Tarif saling berinteraksi dengan pajak pendapatan. Bea impor yang rendah sering dikaitkan dengan negara dengan tarif pajak pendapatan yang tinggi, dan jugaberlaku sebaliknya. Perusahaan multinasional harus menangani administrator pajak negara pengekspor. Tarif impor yang lebih tinggi akan menyebabkan laba yang lebih rendah untuk menentukan besarnya pajak pendapatan. Perusahaan multinasional harus mengevaluasi manfaat pajak pendapatan yang rendah (tinggi)dalam negara pengimpor dengan tarif impor yang tinggi (rendah) sekaligus pajak penghasilan yang mungkin tinggi (rendah) yang harus dibayar perusahaan multinasional dalam negara pengekspor. 

3. Penghindaran restriksi finansial 
Jika pemerintah memberlakukan restriksi ekonomi pada operasi perusahaan multinasional, harga transfer dapat mengurangi dampak pengendali nasional tersebut. Misalnya, sebuah negara membatasi jumlah kas yang keluar dalam bentuk pembayaran deviden. Penetapan harga transfer yang tinggi atas barang yang diimpor ke dalam negara tersebut dapat memfasilitasi aliran kas yang diharapkan karena anak perusahaan pengimpor Hanya saja, transfer kas dalam tidak mudah dicapai dalam negara yang melakukan pengawasan ketat terhadap harga ekspor dan impor. 

Beberapa negara mengaizinkan kredit pajak atau subsidi atas dasar nilai barang yang diekspor. Dalam kasus ini, harga transfer yang tinggi atas produk yang diekspor akan diikuti dengan kredit pajak yang lebih besar atau subsidi yang lebih tinggi. Kredit pajak akan mengurangi utang pajak terkait yang mesti ditanggung oleh negara induk. Subsisi biasanya dalam bentuk pembayaran dari pemerintah ke anak perusahaan. 

Restriksi terhadap perusahaan multinasional juga dapat berupa larangan terhadap anak perusahaan asing unutuk mengurangi biaya tertentu yang disediakan oleh perusahaan induk terhadap laba kena pajak. Biaya yang tidak boleh dikurangkan antara lain biaya penelitian dan pengembangan, biaya umum dan administrasi , dan biaya royalti. Dengan menaikkan harga transfer atas impor ke anak perusahaan, biaya ini dapat terkompensasi. 

Jika perusahaan multinasional ingin menunjukkan profitabilitas rendah (tinggi), maka perusahaan multinasional dapat menggunakan harga transfer tinggi (rendah) atas impor ke anak perusahaan. Suatu perusahaan multinasional mungkin ingin menunjukkan kondisi yang tidak terlalu menguntungkan untuk mencegah pesaing potensial memasuki pasar. Laba yang tinggi dapat memicu karyawan anak perusahaan menuntut upah yang lebih tinggi atau bahkan meminta rencana bagi hasil. Pengambilalihan anak perusahaan dengan profitabilitas tinggi mungkin dapat dihindari jika anak perusahaan tersebut tampak tidak terlalu menguntungkan. 

Harga transfer yang lebih rendah atas impor juga dapat meningkatkan posisi keuangan anak perusahaan. Hal ini mungkin dikehendaki, yaitu saat perusahaan multinasional ingin mendanai anak perusahaan asing dengan dana dari kreditur lokal, dan bukan dari modal kantor pusat. Dalam kasus ini, kreditur mengharapkan kondisi financial yang positif. Harga transfer yang rendah juga memungkinkan anak perusahaan menikmati posisi daya saing yang baik selama masa pertumbuhan awal anak perusahaan tersebut. 

4. Mengelola fluktuasi nilai mata uang 
Negara yang mengalami masalah dengan neraca pembayaran mungkin memutuskan untuk menurunkan nilai mata uang negara. Kerugian akibat devaluasi mungkin dapat dihindari dengan menggunakan harga transfer yang tinggi untuk mentransfer dana dari negara tersebut ke negara kantor pusat atau ke afiliasi yang lain. 

Masalah neraca pembayaran sering dipicu oleh lingkungan yang mengalami inflasi. Inflasi mengerosi daya beli moneter perusahaan multinasional. Panggunaaan harga transfer yang tinggi atas barang yang diimpor ke dalam lingkungan semacam ini akan menjadi metode penyingkiran kas yang tepat. 

5. Mendapat penghargaan dari pemerintahan negara tuan rumah 
Manipulasi harga transfer buaknnya tidakterdeteksi. Pemerintah semakin peduli pada penentuan harga antaranak perusahaan dalam satu perusahaan dan dampaknya terhadap laba yang dilaporkan . Mengingat perusahaan multinasional harus mempertahankan eksistensinya, maka perusahaan multinasional perlu menjaga hubungan yang positif denga pemerintah negara tuan rumah. Terus-menerus melakukan perubahan dan manipulasi harga transfer bukanlah satu kebijakan yang baik. 

Saat ini, semakin banyak pemerintah yang sadar akan penggunaan harga transfer yang tinggi dan rendah. Pengguanaan harga direkayasa tersebut akan menyebabkan perusahaan kehilangan nama baik. Dalam jangka panjang, akan lebih menguntungkan jika perusahaan multinasional menyusun kebijakan penentuan harga transfer yang memuaskan otoritas asing, sekalipun hal ini berarti mengorbankan sebagian laba perusahaan. 

Perusahaan multinasional dapat memilih dan menyusun satu set informasi keuangan untuk pemerintah asing dan satu set informasi keuangan untuk kantor pusat yang digunakan untuk proses pengendalian pengelolaan dan sistem evaluasi kinerja. Sayangnya, informasi yang disajikan pada pemerintah asing seringkali digunakan untuk mengevaluasi kinerja anak oerusahaan, sementara anak perusahaan dipesan untuk merendahkan laba agar dapat meminimalkan pajak yang harus dibayar. Jika kantor pusat mengabaikan fakta bahwa rendahnya laba disebabkan oleh harga transfer yang tidak menguntungkan, maka manajer anak perusahaan bisa sakit hati pada manajer kantor pusat. Kemudian, manajer anak perusahaan mungkin akan melakukan tindakan yang tidak diinginkan. Dalam jka angka panjang, masalah moral dapat berkembang dan merusak dampak jangka pendek meminimalisasi pajak. 

Penentuan apakah harga transfer merupakan satu bisnis sama seperti isu pajak yang harus dipertimbangkn oleh manajer kantor pusat saat manajer menyusun rencana. Sayangnya, penentuan harga transfer jarang dibicarakan pada tingkat rapat dewan direksi. Survei Ernst and Young, menemukan bahwa hanya sekitar 25 persen perusahaan multinasional yang mempertimbangkan harga transfer sebagai salah satu proses perencanaan strategi. Perusahaan multinasional lain menempatkan penentuan harga transfer setelah pembuatan keputusan strategi dan memperlakukan penentuan harga transfer sebagai persoalan kepatuhan perpajakan, bukan sebagai isu strategis yang penting. Perilaku seperti ini menyebabkan tingginya biaya pajak. 

Tujuan transfer pricing menurut Suandy (2003:76) yaitu: 
  1. Memaksimalkan penghasilan global 
  2. Mengamankan posisi kompetitif anak/cabang perusahaan dan penetrasi pasar. 
  3. Mengevaluasi kinerja anak/cabang perusahaan mancanegara. 
  4. Menghindarkan pengendalian devisa. 
  5. Mengatrol kredibilitas asosiasi. 
  6. Mengurangi risiko moneter. 
  7. Mengatur cashflow anak/cabang perusahaan yang memadai 
  8. Membina hubungan baik denagn administrasi setempat. 
  9. Mengurangi beban pengenaan pajak dan bea masuk 
  10. Mengurangi risiko pengambilalihan oleh pemerintah 

D. Metode Penetapan Harga Transfer 
Pemilihan harga transfer merupakan masalah sulit bagi perusahaan multinasional yang mencoba menyeimbangkan kebutuhan berbagai peraturan perpajakan dengan tuntutan anak perusahaan mereka sendiri. Pada tahun 1968, Amerika Serikat menetapkan peraturan formal untuk menangani masalah praktik penentuan harga transfer. Amerika merupakan negara pertama yang menangani persoalan pilihan harga transfer. Kemudian pada tahun 1992, Amerika Serikat secara agresif mulai melakukan penegakan terhadap regulasi tersebut, serta mengenalkan tuntutan dokumentasi penentuan harga transfer yang ekstensif dan pinalti tanpa-negosiasi yang mahal. Sejak itu, Australia, Brasil, Kanada, Perancis, Korea, dan Meksiko menembangkan tuntutan dokumentasi dan pinalti yang bertujuan melindungi basis pajak mereka sendiri. 

Semua perusahaan multinasional yang menjalankan bisnis di Amerika Serikat harus memperhitungkan Internal Revenue Code(IRC) Section 482 saat menentukan harga transfer untuk transaksi inter perusahaan (transaksi inter perusahaan dari sudut pandang kantor pusat). Section 482 memberi otoritas kepada Internal Revenue Service (IRS) untuk merealokasikan laba dan deduksi di antara anak perusahaan jika IRS menetapkan bahwa realokasi tersebut perlu dilakukan untuk mencegah penghindaran pajak, penurunan pajak secara illegal, atau untuk memperjelas penghasilan anak perusahaan. Penjualan barang interperusahaan harus dilakukan dengan menggunakan harga pasar yang wajar. Selain itu, IRS juga menelaah transfer jasa, aktiva tidak berwujud, dan perjanjian pembagian beban penelitian dan pengembangan di antara entitas yang ada di bawah kendali kantor pusat. Kewajiban menggunakan harga transfer yang wajar tidak selalu mendukung perusahaan multinasional untuk mengejar tujuan maksimalisasi laba skala dunia. Menurut IRS, prinsip harga wajar yang harus diterapkan adalah apakah pihak lain yng tidak memiliki hubungan istimewa dengan level pengalaman tertentu dan memiliki pertimbangan bisnis yang baik, bersedia sepakat dengan jangka kontrak yang sama. Prinsip ini tidak selalu mendukung tujuan filosofi penentuan harga perusahaan multinasional. 

Sebuah perusahaan multinasional yang mengejar meminimalisasi pajak harus hati-hati menggunakan harga transfer yang tampak memenuhi prinsip harga wajar, agar terhindar dari telaah IRS. IRC dan regulasi terkait mengijinkan penggunaan tiga metode penetapan harga yang dianggap memenuhi prinsip harga wajar, antara lain: 
  1. Metode harga tidak terkendali yang dapat dibandingkan, lebih dikenal dengan istilah harga pasar. 
  2. Metode harga jual kembali, harga jual dari produk yang diterima oleh distributor dikurangi penambahan yang wajar. 
  3. Metode cost plus, lebih dikenal dengan istilah harga transfer berdasarkan biaya, Ketiga metode ini merupakan metode yang paling sering digunakan di seluruh dunia. 
Metode lain diijinkan jika perusahaan multinasional mampu menunjukkan bahwa harga tersebut mendekati harga wajar. Sekalipun Amerika Serikat memiliki peraturan penentuan harga transfer yang komprehensif, namun tetap sulit untuk menentukan metode penentuan harga yang tepat dan ada banyak persoalan yang dapat menimbulkan ketidaksepakatan antar pembayar pajak dengan IRS. Fakta menunjukkan bahwa semakin banyak praktik penentuan harga transfer perusahaan multinasional yang diinvestigasi oleh otoritas pajak nasional, semakin bertambah ketidakpastian dan resiko bagi investasi perusahaan multinasional dan perencanaan strategis perusahaan multinasional. 

Banyak perusahaan yang mempertimbangkan penggunaan Advanced Pricing Agreements (APA) sebagai sarana untuk mengurangi ketidakpastian tersebut. APA merupakan perjanjian yang mengikat antara pembayar pajak dengan IRS mengenai metode harga transfer untuk transaksi interenasional tertentu. Pada tahun 1998 51 APA ditandatangani, jumlah perjanjian terbanyak dalam satu tahun sejak program tersebut dimulai pada tahun 1991. Baru-baru ini, IRS menyederhanakan proses pembuatan APA agar dapat diakses oleh perusahaan yang lebih kecil. Kanada juga memiliki program APA formal. 

Keuntungan APA (Gernon dan Meek, 2007): 
  1. Memberi perusahaan kesempatan untuk mendapatkan persetujuan awal ARS dan otoritas perpajakan asing terkait dengan kebijakan harga transfer mereka. 
  2. Perjanjian ini mengikat, dan perusahaan tidak akan menjadi subyek pertanyaan lebih lanjut. 
  3. Kepastian perlakuan membuat perencanaan strategis jangka panjang menjadi lebih mudah. 
  4. Berguna dalam menghadapi fakta atau kondisi tidak lasim yang dapat memengaruhi profitabilitas transaksi inter perusahaan.
  5. Berguna jika perusahaan mengimplementasikan sebuah metode yang tidak diungkapkan dalam regulasi IRS Section 482. 

Manfaat APA ( advanced pricing agreement) menurut Erly suandy (2003:84) antara lain: 
  1. memberikan kepastian kepada wajib pajak atas semua penghitungan mengenai harga transaksi dengan mengguankan metode yang disetujui. 
  2. memberikan kepastian terhadap kegiatan wajib pajaktermasuk kepastian mengenai kewajiabn pajak yang berkaitan denagn transfer pricing. 
  3. mengurangi biaya dan waktu pada saat diaudit, karena selama periode APA berlaku harga transaksi yang telah disepakati oleh Wajib Pajak dan otoritas pajak. 
  4. dapat mencegah praktik transfer pricing ayng tidak benar dan semata-mata hanya untuk menghindari pajak. 
  5. Mendesak perusahaan untuk mengungkapkan informasi yang sensitive (bersifat rahasia). 
  6. Kurangnya fleksibilitas dalam penyesuaian kebijakan penentuan harga transfer. 
  7. Mewajibkan dokumentasi dan administrasi substansial, dan mewajibkan perusahaan memiliki pakar profesional. 
Menaati dan menjalankan perjanjian ini adalah satu hal yang mahal dan kompleks. Hal-hal yang harus dipertimbangkan dalam penyelenggaraan APA yaitu adanya potensi kerugian (Suandy, 2003) yaitu: 
  • pengorbanan waktu dan biaya ayng dikeluarkan untuk penyelenggaraan APA. 
  • wajib Pajak harus mengungkapkan informasi yang mungkin merupakan rahasia perusahaan kepada otoritas pajak.
1. Pasar Versus Biaya
Kegunaan harga transfer yang berorientasi pasar menawarkan beberapa keuntungan. Harga pasar menunjukkan peluang biaya dengan suatu pemindahan yang tidak menjual di luar pasar, dan kegunaan mereka akan mendorong efisiensi kegunaan dari sumber-sumber perusahaan yang jarang digunakan. Kegunaan mereka juga disebut-sebut konsisten dengan orientasi pusat laba terdesentralisasi. Harga pasar membantu membedakan mana usaha yang dapat menguntungkan dengan usaha yang tidak dapat menguntungkan, dan lebih mudah untuk mempertahankan otoritas perpajakan sebagai rentangan harga. 

Keuntungan dari pasar berbasis harga transfer harus dititikberatkankan pada beberapa kelemahan. Salah satunya adalah penggunaan harga transfer tidak memberikan perusahaan keleluasaan untuk menentukan harga untuk tujuan atau strategi persaingan. Masalah yang lebih mendasar lagi adalah seringnya tidak ada pasar menengah untuk produk atau servis yang diragukan. Multinasional andil dalam transaksi dimana perusahaan independen tidak bertanggung jawab, seperti mengirim sebuah barang berharga, sangat mengandalkan teknik dari cabang perusahaan. Hubungan transaksi antarcabang seperti ini sering berbeda dalam kepentingan dan cara mendasar dari kelayakan transaksi di antara pihak yang tidak berhubungan. 

Biaya berbasis sistem penetapan biaya transfer menghasilkan banyaknya keterbatasan. Terlebih lagi, mereka (1) mudah digunakan, (2) berdasarkan data yang sudah ada, (3) mudah menentukan otoritas pajak, dan (4) bersifat rutin, dengan demikian membantu menghindari keretakan internal yang sering memunculkan lebih banyak sistem arbitrari. 

Tentu saja, biaya berbasis sistem penetapan biaya transfer juga tidak sempurna. Sebagai contoh, penjualan barang atau jasa pada biaya aktual mungkin memberikan sedikit biaya tambahan bagi penjual untuk mengendalikan biaya mereka. Produksi tidak efisien mungkin bisa disalurkan kepada pembeli dengan harga dinaikkan. Sistem biaya sangat menekankan pada biaya historis, yang mengabaikan hubungan penawaran dan permintaan, dan tidak mengalokasikan biaya untuk barang atau jasa tertentu dalam hal kepuasan. Masalah tentang penentuan biaya digabungkan secara internasional larena konsep penghitungan biaya berbeda untuk tiap negara. 

2. Prinsip Arm’s- Length 
Ciri khas multinasional adalah sebuah usaha yang terintegrasi: cabang perusahaan tersebut di bawah kendali dan berbagi sumber serta tujuan secara umum. Kebutuhan untuk menentukan pemasukan yang bisa dikenakan pajak di berbagai negara yang berarti bahwa multinasional harus mengalokasikan pendapatan dan pengeluaran di antara cabang perusahaan dan menentukan harga transfer untuk transaksi antarperusahaan. 

Otoritas pajak di seluruh dunia telah mengembangkan harga transfer yang rumit dan regulasi alokasi pendapatan sebagai bagian dari sistem pajak penghasilan mereka. Kebanyakan berdasar pada prinsip arm’s length, dimana harga transfer antarperusahaan 

seolah-olah terjadi antara pihak yang tidak berhubungan dalam pasar kompetitif. OECD menemukan beberapa metode besar dalam menetapkan harga berdasarkan arm,s price. Merunut pada apa yang dijelaskan tentang U.S. Internal Revenue Code, adalah metode perbandingan harga tidak terkendali, metode perbandingan transaksi tidak terkendali, metode harga penjualan ulang, metode biaya lebih, metode perbandingan keuntungan, metode pembagian keuntungan, dan metode lainnya. 

3. Metode Perbandingan Harga Bebas 
Harga transfer ditentukan dengan mengacu pada harga yang digunakan dalam persamaan transaksiantara perusahaan independen atau antara perusahaan dan pertai ketiga yang tidak berhubungan. Hal ini tepat ketika barang mencukupi dimana mengendalikkan penjualan yang dapat dibandingkan dengan penjualan di pasar terbuka. Barang yang bersifat komoditas biayanya menggunakan metode ini untuk transaksi internal. 

4 Metode Perbandingan Transaksi Bebas 
Metode ini menerapkan transfer aset tak berwujud. Mengidentifikasi patokan nilai royalti dengan mengacu pada metode harga transaksi bebas dimana aset tak berwujud yang sama atau serupa telah ditransfer. Seperti metode perbandingan harga bebas, metode ini membahas tentang perbandingan harga. 

5 Metode Harga Penjualan Ulang 
Metode ini menghitung sebuah harga arm’s length yang diawali dengan harga penjualan akhir dimana barang yang disebutkan dijual ke pasar bebas. Margin yang tidak tepat untuk menutupi pengeluaran dan profil normal kemudian diambil dari harga ini untuk memperoleh harga transfer antarperusahaan. Metode ini biasanya digunakan ketika perusahaan yang membeli barang adalah cabang penyalur atau penjualan. 

Untuk menggambarkan metode penetapan harga ini, bayangkan bahwa perusahaan yang berupaya menetapkan harga produknya yang dijual oleh salah satu unit usaha kepada perusahaan distribusi luar negeri.

Catatan laporan pendapatan yang berhubungan dengan fakta-fakta lain dari unit distribusi adalah sebagai berikut: 

1.
penjualan bersih (oleh unit distribusi)


$ 300 per unit dari 100.000 unit
$ 30.000.000
2.
biaya lain-lain (OE)
1.200.000
3.
biaya lain-lain dalam presentase penjualan
4,0%


4.
ongkos dan asuransi untuk impor
$ 1,50/unit
5.
biaya pengepakan (packaging cost-PC)
$ 2,00/unit
6.
biaya bea-impor (custom duties-CD)
5,0%
7.
harga penjualan bersih (net sales price-NSP) unit distribusi
$ 300/unit

Tujuannya adalah untuk menghitung harga transfer antara kedua unit distribusi tersebut di mana unit menutupi semua biaya dan mendapatkan keuntungan normal. Metode harga penjualan kembali adalah pendekatan pekerjaan mundur. Jika perusahaan mewajibkan margin tambahan 5 persen untuk menutupi risiko usaha dan memberikan keuntungan yang tepat, margin produk total akan dihitung sebagai berikut: 

1.
biaya lain-lain
4,0%
2.
margin tambahan untuk risiko dan profit (AM)
5,0%
3.
total margin (TM)
9,0%




Unit distribusi harus membayar ongkos dan biaya asuransi untuk bea impor dan produk disamping harga transfer. Sehingga biaya impor unit distribusi berbeda dari hari harga transfer. Kemudian, harga transfer per unit dari produk yang dikirimkan kepada unit distribusi menjadi: 

TP = {[NSP x (100% - TM) - PC] / (100 + CD)} – FI 
TP = {[300 x (100% - 9%) - $ 2] / (100% + 5%)} - $ 1,50 
TP = $ 256,60 

Perhitungan tersebut meluruskan harga jual bersih dari margin total, biaya pengepakan, ongkos dan biaya asuransi, dan biaya impor supaya mendapatkan harga transfer. Jelasnya, faktor 1,05 meluruskan $271 harga biaya impor sebelum bea sejumlah $258,10. Biaya lain yang bisa dikenakan bea diambil dari jumlah ini untuk menjadikan harga transfer $256,60. Biaya impor menyetarakan harga transfer plus dan ongkos dan asuransi, dengan bea yang dikenakan untuk keduanya. Hasilnya adalah sebagai berikut: 

Harga transfer
$ 256,60
+ ongkos dan asuransi
1,50

Subtotal
258,10


Bea (5%)
12,90


Biaya impor
$ 271,00
Untuk kinerja harga transfer terbalik:






Harga penjualan bersih
$ 300,00
Margin untuk menutupi pengeluaran lain dan profit normal (9%)
-27,00

Pengepakan
-2,00


Ongkos dan asuransi
-1,50


Biaya bea
-12,90

Harga transfer
$ 256,60






6. Metode Penetapan Harga Biaya Lebih 
Penetapan harga biaya lebih adalah sebuah pendekatan bekerja maju dimana kenaikan harga ditambahkan untuk biaya transfer cabang perusahaan dalam mata uang lokal. Kenaikan harga biasanya mencakup menghubungkan biaya keuangan yang berkaitan dengan biaya tambahan ekspor, piutang, dan aset yang digunakan dan persentase biaya yang menutupi produksi, distribusi, pergudangan, pengapalan, dan biaya lainnya yang berhubungan dengan usaha ekspor. Sebuah penyeragaman sering dibuat untuk menggambarkan subsidi pemerintah yang dirancang untuk membuat biaya produksi kompetitif di kancah internasional. 

Metode penetapan harga ini akan sangat berguna ketika barang setengah jadi yang ditransfer antarcabang di luar negeri, atau ketikasatu entitas adalah sebuah pemborong bawahan untuk yang lainnya. Masalah utama dari pengukuran melibatkan penghitungan biaya pengiriman barang dan memastikan kenaikan harga yang tepat. 

7. Metode Perbandingan Keuntungan 
Metode ini mendukung ide umum di mana pembayar pajak dalam kondisi serupa seharusnya mendapatkan pengembalian yang sama dari periode waktu yang masuk akal. Return in capital employed ( ROCE) merupakan sebuah indikator level profit utama. Dalam pendekatan ini , pendapatan usaha rata-rata modal menggunakan rasio dari patokan yang dibandingkan dengan ROCE yang dipertanyakan. Aplikasi metode ini memerlukan adanya penyeragaman atas semua perbedaan di antara perbandingan meliputi perbedaan kondisi penjualan, perbedaan biaya modal, valuta asing dan risiko lainnya, dan perbedaan dalam praktik pengukuran akuntansi. 

8. Metode Pembagian Keuntungan 
Metode pembagian keuntungan digunakan ketika tidak ada patokan produk atau pasar, membagi keuntungan yang dihasilkan oleh transaksi perusahaan yang berkaitan menggunakan alokasi persentase keuntungan gabungan dari perusahaan bebas dengan jenis aktivitas dan transaksi sama. 

Sebuah metode yang lebih canggih lagi, metode pembagian keuntungan residual, menggunakan pendekatan dua langkah. Pertama, fungsi pertama yang dilakukan oleh satuan cabang perusahaan -induk dan cabangnya- dibiayai tiap tahapan proses produksi dengan menggunakan patokan yang relevan. Perbedaan antara total keuntungan yang diperoleh perusahaan gabungan dan semua yang bisa disertakan dalam fungsi rutin dianggap residual profit, utamanya profit dari fungsi nonrutin. Residual ini, yang menyerupai goodwill tak berwujud, kemudian membagi dasar nilai relatif dari setiap kontribusi partai cabang dengan tak berwujud. Nilai ini bisa ditentukan dengan menggunakan acuan harga pasar wajar atau biaya modal dari pengembangan tak berwujud. 

9. Metode Penetapan Harga Lainnya 
Metode penetapan harga lainnya dapat diterapkan dan diizinkan apabila hasil dalam mengukur harga arm’s length lebih akurat. Kutipan OECD: 

Hal ini harus dikenali bahwa harga arm’s length dalam berbagai kasus tidak sepenuhnya bisa dipastikan dan dalam keadaan tersebut sangatlah penting untuk menemukan alasan perkiraan yang tepat. Sering kali, akan sanagt berguana untuk mempertimbangkan lebih dari satu metode untuk meraih kepuasan perkiraan harga arm’s length pada bukti-bukti yang jelas ada. 

Bagian 482 U.S Internal Revenue Code menjelaskan sebuah metode aturan terbaik yang menuntut pembayar pajak untuk memilih metode penetapan harga transfer yang paling baik berdasarkan keadaan dan kenyataan dari kasus tersebut. Hampir di setiap negara yang memiliki undang-undang penetapan harga transfer ( termasuk Belgia, Jerman, Jepang, Belanda dan Inggris) lebih memilih metode berbasis transaksi (dapat dibandingkan dengan harga dan transaksi bebas, harga penjualan kembali, dan metode cost-plus ) daripada metode berbasis keuntungan ( metode perbandingan profit dan pembagian keuntungan) . 

Langkah-langkah yang harus diperhatikan dalam menetapkan harga transfer (Saphiro dan McClellan dalam Choi, 2010) : 
  1. Menganalisis risiko, fungsi yang diperankan oleh cabang perusahaan, dan ekonomis serta penentu yang sah yang memengaruhi penentuan harga.
  2. menemukan dan menganalisis patokan transaksi dan perusahaan. Mencatat alasan untuk setiap penyesuaian yang dibuat. 
  3. membandingkan hasil keuangan dari perusahaan sebanding dan pelaku pajak. 
  4. jika transaksi sebanding tersedia,mencatat kesamaan dan perbedaan mereka dengan transaksi pelaku pajak. 
  5. mencatat alasan metode penetapan harga yang dipilih adalah yang paling masuk akal dan tidak menggunakan metode lain. 
  6. memperbaharui informasi sebelum mencata pengembalian pajak. 
10. Perjanjian Penetapan Harga Lanjutan 
Kesesuaian harga transfer dengan pemerintah merupakan perhatian utama, yaitu melalui peningkatan pengawasan terhadap perusahaan multinasional. Adanya kompleksitas regulasi penetapan harga menyebabkan transaksi antar perusahaan menjadi target audit pajak. Survei terhadap perusahaan multinasional menunjukkan bahwa mereka menganggap penetapan harga transfer adalah masalah penting utamanya pajak internasional dan berhadapan dengan audit penetapan harga transfer suatu saat adalah kepastian. ( Ernst&Young dalam Choi, 2010) 

Advance Pricing Agreements (APAs), diperkenalkan di Amerika Serikat pada tahun 1991 adalah sebuah mekanisme dimana sebuah otoritas perpajakan dan multinasional dengan sukarela merumuskan metodologi penetapan harag transfer yang disepakati dan bersifat mengikat. Di dalam perjanjian ini, risiko dapat dikurangi atau dihapus dalam audit penetapan harga transfer, hemat waktu dan biaya. 


E. Praktik Penetapan Harga Transfer 
Perusahaan multinasional memiliki berbagai dimensi meliputi, ukuran, industri, kebangsaan, struktur organisasi, tingkat keterlibatan internasional, teknologi, produk atau jasa, dan persaingan. Keberagaman metode harga transfer banyak ditemukan dalam praktiknya dibandingkan dengan metode pasar (Cravens dalam Choi, 2010). Penetapan harga transfer internasional terlebih dahulu dengan mengidentifikasi tujuan atau sasaran seperti mengatur beban pajak yang dipengaruhi oleh tujuan lain dalam lingkup operasional, seperti menjaga posisi persaingan perusahaan, mempromosikan evaluasi kelayakan proforma, dan memotivasi pegawai. Selain itu dengan mengatur inflasi, risiko valas, serta mengurangi transfer kas. Terkait hal di atas, masalah operasional memiliki prioritas penting dibandingkan pajak dan penetapan harga saat ini memainkan perananan yang lebih penting dalam proses perencanaan multinasional (Ernst & Young, dalam Choi 2010). 

F. Masa Depan Transfer Pricing 
Tantangan teknologi dan ekonomi global tidak terlepas dari perpajakan internasional. Setiap negara memiliki hak dalam memutuskan besarnya penarikan pajak dalam masyarakat dan lingkungan bisnis yang berlaku di negara tersebut. Kemampuan menarik pajak bergantung informasi atas WP yang harus membayar. Akses internet memudahkan perusahaan multinasional untuk memindahkan aktivitas ke negara yang berpajak rendah sehingga akan menyuliotkan untuk mengawasi transaksi pajak internasional. 

Metode penetapan harga yang diharuskan oleh negara-negara secara global berdasarkan prinsip arm’s length. Usaha multinasional di negara berbeda dikenakan pajak apabila perusahaan tersebut independen , yang menjalankan arm’s length satu sama lain. Kelemahannya adalah perhitungan kompleks dari harga arm’s length saat ini kurang relevan untuk perusahaan global. Beberapa peneliti menganjurkan sebuah pajak kesatuan sebagai alternatif dalam menggunakan harga transfer untuk menentukan pemasukan yang wajib dikenakan pajak. 

Demikianlah materi tentang Mengenal Apa itu Transfer Pricing yang sempat kami berikan dan jangan lupa juga untuk menyimak materi seputar Pengertian, Fungsi dan Jenis-jenis Sistem Perekonomian yang telah kami posting sebelumnya. semoga materi yang kami berikan dapat membantu menambah wawasan anda semikian dan terimah kasih.

Jangan Lupa Tinggalkan Komentar…!!!

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Mengenal Apa itu Transfer Pricing

Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment

Loading...
Loading...